Friday, May 5, 2017

Mencari Pendamping Hidup Baru

Laptop yang sedang saya gunakan adalah MacBook Pro Mid 2010, 2.4 GHz Intel Core 2 Duo, NVIDIA GeForce 320M 256 MB. Ini adalah komputer portabel saya setelah netbook AXIOO Pico DJJ, jadi boleh dibilang ini adalah notebook pertama saya. Ciye. Flashback dulu.

Flashback

Laptop ini menemani saya hampir 7 tahun semenjak saya mulai kuliah. Performanya lumayan tinggi... dulu mah. Masalah yang ditemui sih kebanyakan dari hardware yang tidak berhubungan langsung dengan "si komputernya" itu sendiri. Satu kali ganti charger yang putus serta satu kali ganti adapter VGA (yang sepertinya putus juga, namun berada di dalam kemasan yang susah dibuka). Yeah.... Kabel dari Apple jelek puol.

Zaman kuliah. Ini ngomongin apaan ya?

Gonta-ganti jeroan MacBook ini juga enak. Tutorialnya banyak. Saya sempat mengupgrade RAM nya hingga 8GB, Harddisk dengan SSHD 1TB, serta service keyboard dan chipset motherboard karena ketumpahan popmie (haha). Selebihnya performanya oke dan asyik.

Saya masih menggunakan laptop ini untuk kebutuhan kerja saya. Sebenarnya tidak ada masalah jika laptop ini digunakan untuk sekedar mengetik, browsing, atau web development ringan. Sayangnya saya sudah mulai membutuhkan processor yang agak cepat (gak bisa buka emulator android! huhu) dan.... akhir-akhir ini mulai ngadat. Kadang gak bisa nyala, harus copot pasang RAM baru nyala. Bikin deg-degan.

Jadi kayaknya sudah saatnya saya beli mesin baru.

Masa-masa kuliah. Ho ya ampun, dulu pakai modem itu tuh, Telkomsel unlimited sebulan! Telkomsel sekarang overpriced!


Beli MacBook Baru?

MacBook lagi? Nggak!! Lagian ngeliat versi-versi Macbook akhir-akhir ini udah gak menggiurkan, susah diperbaiki pula. Saya nggak tahu gimana benerinnya itu kalau rusak. Pasti mahal. Eh, MacBook nya aja udah mahal sih. Huehue.

Kenapa nggak beli MacBook Pro tahun 2011 atau 2012? Hmm masih kurang sreg rasanya, dengan harga segitu bisa beli yang lain yang lebih oke. Makin lama laptop spare part juga pasti makin susah dicari. Entah kenapa, dulu mah harga dan hardware yang ditawarin MacBook lumayan berimbang kok, sekarang kok ngerasa makin overpriced :')
Macbook yang baru gak bisa dibenerin, kata iFixit mah, hue.

Tapi kan macOS?

Nah itu. Sebenernya sudah jatuh cinta dengan OS nya. OS itu bisa dibilang "agama" buat pemakai komputer. Pindah OS berarti pindah aplikasi yang digunakan, pindah user experience. macOS dulu eye candy banget sih dibandingkan Windows. Bisa tekan spasi buat preview pula, aduhai. Buat teknikal, saya udah keburu jatuh cinta sama BASH nya. Sayangnya yang pakai macOS cuma boleh komputer buatan Apple, kzl. Bisa sih pake hackintosh, tapi mending install Linux sekalian kalau nyari BASH nya doang. Hey, lagian windows kan sekarang ada Windows Subsystem for Linux! hahahahahahaha.

Jadi kayaknya nyari laptop yang lain aja ah.

Nyari yang gimana?

Yang gimana ya? Saya sudah mempertanyakan ini kayaknya mulai tahun lalu. Udah kebayang pengen beli laptop lagi tapi nggak tahu harus yang kayak gimana. Gugling gugling akhirnya ketemu sama artikel tentang nyari laptop, spesifik buat game development. Emang sih dipublishnya tahun 2015, tapi isinya masih relevan (kata saya mah).

Inti dari artikel itu, katanya, cari yang GPU nya bagus. CPU nya? Katanya kalau laptop GPU nya bagus toh pasti CPU nya bagus dong.

Kata artikel tadi cari yang 950M buat entry level dedicated GPU. Kayaknya ini pilihan yang bagus sih. Lagian saya gak ngejar 4K, develop juga gak aneh-aneh banget, main game juga yang standar-standar aja. Yang penting bisa eksperimen 2D dan 3D.

Nah! Mulai mengerucut nih. Coba kita list apa yang harus dicari:
  1. VGA nya minimal GeForce 950M atau dekat-dekat lah
    Dulu nyari yang sampe 1080 sih, ceritanya kali-kali aja kepake buat eksperimen VR, haha. Tapi ngapain? Laptop juga butuh yang gak terlalu resource intensive dong, GPU segitu nanti nyedot baterai kebanyakan. Entar lah VR mah, bikin PC aja.
  2. Processor Intel i5 ke atas
    Udah bosan sama Core 2 Duo :')
  3. Mudah digonta-ganti sendiri
    Saya orangnya tinkerer dan gak mau keluar duit lebih hemat ngutak-ngatik sendiri daripada biaya servis ke orang lain. Seenggaknya RAM, HDD, atau SSD, pengennya yang gampang untuk dibongkar pasang.
  4. Budgetnya kurang lebih $750-an
    Kalau dihitung-hitung berarti nabung setahun per bulannya sekitar $750/12 = $62.5 lah. Hm... bisa buat balik modal lah kayaknya.
  5. Desainnya yang ganteng
    Mungkin gak begitu penting ya? Tapi ini pertimbangan juga sih. Desain yang terlalu mentereng bikin sakit mata ngeliatnya, haha. Laptop gaming kayak MSI misalnya, kebanyakan desainnya terlalu ngejreng. Kalau bisa malah saya nyari yang kotak hitam aja lah.

Bentar, kenapa nggak PC aja sih?

Betul betul, kenapa nggak ngerakit PC aja gitu? Kan kalau ngerakit sendiri cuma modal $700 an bisa dapet VGA beneran NVIDIA GTX 1060!

Hmm.. ada pertimbangan itu sih, tapi sayangnya saya butuh yang bisa portabel. Sebenernya saya gak terlalu sering kemana-mana, tapi kalau ada kegiatan macam gamejam lebih enak pakai laptop daripada bawa PC sendiri. Kalaupun saya nanti kuliah lagi (amin) laptop kayaknya enak untuk dibawa-bawa antar kelas. Nanti, kalau ada kesempatan (dan duit, amin) bakal nyoba ngerakit sendiri.

Sip? Sip. Mari nak, kita melakukan pencarian.

Desain Yang Ganteng 

Kalau browsing-browsing saya jadi liat yang desainnya asik. Saya sebenarnya ngidam sama ThinkPad karena desainnya cakep. ThinkPad juga terkenal dengan tahan banting, spill proof juga. Spill proof? Iya, katanya kalau ketumpahan air ada lubang khususnya gitu jadi laptopnya gak mampus. Ini keren sih, berdasarkan trauma yang terjadi dengan laptop saya dulu, haha. Sayangnya setelah ngeliat-liat harganya yang sekitaran $750 GPU nya kalah dengan GeForce 950M. Untuk yang spek di atasnya harganya muahale. GPU nya juga lebih dikhususkan ke CAD sih. Penjelasannya bisa dibaca di sini.

Intinya mahal lah.

ThinkPad p50, ganteng tapi mahal
Jadinya saya nyari-nyari yang lain. Sempet liat juga dari merek Dell, HP, Acer.. tapi yang GPU nya lumayan harganya juga pada lumayan. Kemudian saya browsing lagi tentang Lenovo dan ketemu adiknya si ThinkPad, IdeaPad.

IdeaPad, adiknya ThinkPad

Apa bedanya IdeaPad dan ThinkPad? Katanya sih yang satu buat entertainment dan home, satunya buat bisnis dan rugged. Yah.. intinya satunya lebih diturunin lah kualitasnya. Nah, kayaknya tapi menarik sih, lumayan, siapa tahu adiknya juga cakep.

Hasil keliling-keliling, akhirnya ketemu IdeaPad 700 dan IdeaPad 710S PLUS. 710S cakep, tapi VGA nya GeForce 940Mx. Kalau dilihat perbandingannya GPU Boss, 940MX kalah dengan 950M. Lagian IdeaPad 710S harganya lebih mahal dibandingkan IdeaPad 700 . Kisaran $800 sih, tapi ya gak overpriced syit lah ya.

Tampilannya juga ganteng, ya.. walaupun ada curve tapi dikit lah.

Keyboardnya aneh sih... tapi ya gak apa-apa lah, toh bisa pakai keyboard external juga kan.


Walaupun gak seganteng ThinkPad p50, IdeaPad 700 lumayan bisa menyaingi dari GPU dan harga. Harga sih. Harga yang lebih menang. Harganya. Harganya. Harganya. Harga woy. Harganya astaghfirullah. Harga. Harga.

Ditelisik lebih jauh, ngoprek-ngopreknya pun kayaknya gampang. Yang lebih kece, IdeaPad 700 punya slot HDD dan SSD sekaligus. Wuh, gantengnya makin nambah.

Jadi?

Setelah riset berkepanjangan dan diiringi pertanyaan kepada tuhan, kayaknya saya mulai menetapkan hati mau pilih yang mana.

Ha.

Tapi beneran ini, laptop itu pendamping hidup baik senang, susah, dan nafkah. Pilihannya harus dimantabkan. Haha.

Jadi? Gimana menurut kamu? Siapa tahu punya pendapat juga :D