Thursday, December 22, 2016

Akhirnya Beli Kursi Juga

Kasih narasi dulu ah.

Saya sudah lama ngidam pengen punya area kerja sendiri. Dulu sudah punya sebenernya, di bawah, di lantai, di sebelah tempat tidur, lesehan. Tapi ya kok rasanya kurang in-the-zone ya. Akhirnya pelan-pelan nyicil beli meja dan kursi. Mejanya beli online. Kursinya awalnya juga beli online, tapi gak jadi gara-gara di pe-ha-pe-in pelapaknya. Akhirnya saya beli di Bandung.

Beli di Bandung

Awalnya nyari di sekitaran Lembang doang sih, tapi gak ada karena habis. Awalnya nyari di Ace Hardware Balubur, dan ternyata nggak ada kursi komputer. Untung petugasnya baik dan ngarahin ke Informa Dago. Karena dari Balubur ke Informa deket, dan arahnya berlawanan, macet pula, jadi saya jalan kaki aja ke sana.

Pas di sana ada pegawainya yang baik banget. Namanya Pak Erwin. Beliau ngasih saran kursi mana yang bagus dan nggak menurut dia. Terus ngejelasin diskon-diskonannya. Beliau juga ngebantuin ngiketin kursi ke motor. Baik deh.

Eh... diiket? Iya, diiket di motor. Awalnya pengen minta dianterin ke Lembang, tapi kata Pak Erwin kalau ke Lembang bisa kena charge Rp 200rb, "Mending saya bantu iketin," ucap beliau.

Udah ah narasinya. Mari kita lihat barangnya.

Barangnya

Barangnya adalah kursi. Kaget kan?

Taddaa
Kursi ini dijual dalam keadaan belum dirakit ya saudara-saudara. Kalau yang sering main gunpla mungkin senang untuk membeli kursi ini.

Kotaknya

Pemasangannya juga mudah kok. Yang agak susah mungkin kalau salah membaut.

TIPS MEMBAUT: Lakukan secara berlawanan arah secara menyilang. Misalnya ujung kanan atas, terus ujung kiri bawah. Kalau nggak nanti bisa ada bagian yang udah erat dan ternyata kurang geser.

Ah, di dalam kardusnya dikasih petunjuk pemasangan juga. Waktu ubek-ubek nyari petunjuk bingung ada di mana. Ternyata kertas ini ditaruh di bagian sandaran kursi.
Ada petunjuk pemasangannya
Di bagian pojok kiri atas dijelaskan produk ini maksimal menampung berat 80Kg, tidak boleh diinjak, dan... yang saya kurang ngerti ada larangan untuk... duduk?
Hah

Murah

Apa yang menarik dari kursi ini? Yang menarik adalah kursinya murah.

Emang berapaan sih?
Rp 699.000

HAH! MURAH IDUNG LU MAMPET. Tapi bener loh, ini murah. soalnya Informa lagi DISKON NATAL CUYY!!!!

Di struk pembelanjaannya disebutkan produk yang saya beli ini harga awalnya Rp 999.000, terus dapat potongan Rp 300.000. Woow.

Potongan. Woow.
Ah, tapi siapa tahu ternyata memang setiap hari potongan. Hm....

Untuk kursinya sendiri enak. Bagian dudukannya dari kulit imitasi jadi mudah untuk dilap. Siapa tahu kan pas lagi duduk cepirit gitu, jadi gampang bersihinnya.

Bagian sandarannya juga bolong-bolong, jadi nggak panas.

Bagian kakinya dari plastik sih. Kalau nggak ekstrim duduknya nggak bakal patah kok. Kali.

Overall saya kasih kursi ini......
5/7

Side Story: Ketinggalan

Jadi setelah masang kursinya, lalala yeyeye, seneng, ngoding, dan siap-siap tidur. Pas ngeliat lantai ada sebuah benda hitam kayak gelas.

Olala, ketinggalan penutup hidroliknya.
SRENG JENG JENG JENG E JENGG
Sebagai orang yang gatelan, saya tidak bisa membiarkan hal ini terjadi. Udah nyobain di copotin lagi, buka mur, dan sebagainya, ternyata keras. Padahal pas naruh tinggal dimasukkin aja loh. Setelah didudukin ternyata dia jadi kesat dan rapet.

Kesat dan Rapet

Jadi saya bingung kan harus digimanain. Iseng deh nyari di YouTube "How To Open Office Chair Hydraulic" dan ketemu video om-om baik

Beneran loh guys. YouTube itu tempat berbagai macam ilmu.

Akhirnya saya beli WD-40 biar licin, sama pipe wrench. WD-40 nya beli online, karena nggak tahu beli di mana. Pipe Wrench-nya beli di Borma. Pas ke Borma ternyata ada WD-40 juga. Lebih murah pulak. AAAAAAAHAHAHAHAAAA.

Tapi alhamdulillah, sudah terpasang, dan saya nggak gatel lagi ngeliatnya.

Akhirnya terpasang juga


Dan Akhirnya

Selesai. Gitu deh. Bingung mau nulis apa lagi. Udah lama nggak nulis blog. Seru juga ternyata. Lama nggak curhat ngasal. The power!!! Oh the power!!! I can write anything!!

Bebek goreng kalasan!
Rendang jengkol!
Agar-agar tape ketan!!!

Monday, October 31, 2016

Cerita Terjun Ke Dunia Gamedev

It's always fun thing to trace back to your history. Wakak. Jadi ceritanya sekarang mau ngobrol-ngobrol tentang gimana bisa masuk ke Gamedev. Sebelumnya mari kita definisikan dulu apa itu gamedev.

Gamedev itu adalah Game Developer. Game adalah permainan, dan Developer adalah pengembang. Jadi game developer adalah pengembang mainan. Misalnya balon, yang awalnya mainan kempis bisa dikembangkan. Nah, tukang balon itu adalah game developer.

Developer di sini juga bukan developer perumahan ya. Ini kejadian pribadi juga pas masa kecil.
Ibu: "De, kalau gede mau jadi apa?"
Aing: "Mau jadi developer!"
Ibu: "Oh... bikin rumah?"

Iya sih, pengembang juga. Bener kok.

Eh iyak iyak, balik lagi ke topik utama, bagaimana saya bisa masuk ke dunia gamedev ini.

The Story Of CD Bajakan

Saya sudah mengenal komputer sejak lama. Mungkin karena bapak yang kerjaannya accounting dan memerlukan komputer jadinya sering dekat dengan benda ini. Mulai dari komputer yang warna layarnya biru dan cuma bisa dipakai ngetik, terus ada DOS yang bisa gonta-ganti disket segede gaban, hingga mulai muncul Windows 97.. 98.. you mention it. Masih ingat juga bapak pernah punya laptop yang tebal banget. Wah, di rumah lumayan sempat merasakan deh teknologi aneh-aneh.

Karena ada komputer di rumah, jadinya mainan saya ya ini deh tiap hari. Mulai dari gambar-gambar di Paint sampai edit-edit foto, rasanya tiap hari ada aja yang rasanya asyik untuk diutak-atik. Kalau dipikir-pikir konyol juga, gak jelas. Yang agak jelas paling main game Bejeweled, Dynomite, Feeding Frenzy... ya game zaman-zaman dulu. Kadang main sendiri, kadang main sama temen-temen yang datang ke rumah. Selain jadi mencurahkan ide kreativitas, komputer juga jadi sarana sosial saya. Huehue.

Kebetulan dulu saya pakai Windows. Tahu kan penyakitnya Windows? Makin lama makin gak responsif dan harus diinstall ulang. Entah karena file corrupt atau virus, pokoknya install ulang jadi rutinitas. Sering banget. Kayaknya bisa dijadwalkan deh setiap per berapa bulan sekali.

Nah, untuk urusan install ulang saya masih belum tahu caranya gimana. Masih kecil sih, dan di rumah juga gak ada yang bisa. Entah gimana dulu saya bisa ke sebuah kios reparasi komputer. Nama pemiliknya Ahui. Orangnya mandarin tulen. Kiosnya kecil lengkap banget. Barisan mouse di etalase kaca, susunan headset ber-microphone yang kelihatannya canggih, dan tumpukan CD-CD berisi program-program bajakan.

Nah ini, CD berisi program-program bajakan. Ini adalah salah satu rantai yang menghubungkan saya dengan dunia sekarang. Aduh maafkan hambamu ini Ya Allah.

Dunia Musik Nan Asik

Saya tertarik dengan membuat musik. Penasaran aja sebenernya. Jadi saya nyobain deh nyari-nyari aplikasi untuk membuat musik. Dulu sih nyarinya Midi-midi sesuatu gitu. Kebetulan Om Ahui ini punya dalam satu CD. Isinya lengkap, beberapa aplikasi midi dan suite Macromedia.

Setelah nyobain install semua aplikasi midi, saya akhirnya nyerah, karena nggak ngerti cara pakainya, haha! Saya akhirnya nyobain main-main aplikasi yang lain. Macromedia Director. Nyoba-nyoba... eh... bisa buat gambar-gambar. Terus nyoba-nyoba... eh! Bisa gerak-gerak! Saya baru tahu tentang timeline untuk animasi. Perlu diingat dulu internet susah, saya cuma boleh internetan hari minggu, dan nyoba-nyobanya jadi pure nyoba aja iseng-iseng tanpa searching, hahah. 

Terus nyoba-nyobain juga aplikasi Macromedia Flash. Ternyata juga bisa bikin animasi. Kebetulan juga Macromedia Flash ngasih sample-sample yang asyik bisa dicobain. Ooh, menarik. Dan terjerumuslah saya ke dunia animasi.

Dunia Animasi Penuh Aksi

Entah bagaimana caranya dulu bertemu dengan forum yang namanya babaflash. Forum ini tempat berkumpulnya penggiat Flash. Dulu sempat bikin e-card dan animasi lucu-lucu. Makin ke sini makin tahu kalau ternyata Flash juga bisa buat bikin game. Sambil dibimbing di babaflash, eksperimen, utak-atik sample yang ada, saya terjerumus ke dunia programming.

Iye, saya bisa ngoding bukan karena emang pengen belajar programming, tapi karena pengen bikin game.

Di babaflash juga jadi sering liat-liat thread tentang game. Terus di sana muncul page khusus untuk submit game. Wah, makin asyik deh. Terus entah gimana caranya ada yang ngasih link ke gamedevid (Game Developer Indonesia, atau GDI). Sebuah forum tentang gamedev.

Dunia Gamedev Penuh.. Infract

Dan akhirnya saya join ke Gamedevid deh. Forumnya kelam. Hitam-hitam coklat. Beda banget dengan Babaflash yang warnanya merah dan emas. Setelah saya join... dan entah apa yang saya lakukan kala itu... saya kena infract. Infract itu semacam peringatan dari moderator forum. Gak tahu kenapa ya, mungkin karena saya ngepost yang kurang pas sama budaya GDI kala itu. Atau mungkin sayanya masih terlampau alay, kalau gak salah masih SMP. Wakak.

Kejams.

Semenjak itu saya jadi silent reader doang di GDI, takut salah-salah. Hahah.

Terus produk apa yang dulu dibikin?

Saya belum pernah bikin game yang emang dikonsepkan mau bikin game. Semuanya serba eksperimen dan coba-coba. Nggak pernah profit juga. Jadinya... ya saya cuma pengembara saja di dunia gamedev Indonesia, lalat-lalat dan semut di pinggir remah-remah roti. Cie.

Tapi saya berterima kasih sekali dengan dunia gamedev karena mengantarkan saya ke dunia pemrograman juga. Akhirnya sampai saya jadi terjun ke kuliah Ilmu Komputer. Bertemu dengan rekan-rekan yang tertarik di gamedev. Ikut lomba-lomba aneh-aneh. Hingga akhirnya meneruskan yang "agak serius" ke dunia kerja Game Development.

Hingga saat ini.

Nggak Sengaja?

Ya... bisa dibilang juga ke dunia gamedev ini nggak sengaja sih. Ada beragam hal di sana-sini yang mempengaruhi. Mungkin kalau saya di lingkungan pemusik nantinya jadi musisi, kalau di lingkungan pematung nantinya jadi patung, eh....

But who knows, life is a journey. Ke mana gamedev ini mengantarkan saya nanti. Tapi saya senang dengan dunia gamedev karena penuh dengan eksperimen dan seni. Asyik-asyik gitu deh.

Dan "katanya" ada duitnya juga. Iya, katanya. Sekalian mau ngabarin akhirnya game saya ngehasilin duit juga, wakak.
Lumayan lah ya, alhamdulillah :')

Akhir kata, wabilahitaufik wal hidayah, wassalamualaikum warrahmatullahi wabarokaatu.

Sunday, October 9, 2016

Jajan Film Di Google Play Movies

Siapa sih yang gak tahu Google Play? Toko online untuk artefak digital di pajang di sini. Mulai dari yang lumrah seperti aplikasi dan game, hingga buku dan film ada. Kali ini saya ingin membahas tentang jualan film nya.

Penyedia layanan sewa dan beli film ini bernama Google Play Movie. Pengguna disuguhkan untuk melakukan online streaming atau download film. Ada banyak judul dari beragam studio yang bisa dipilih.

Nyobain Jajan

Jajan lagu sudah pernah pakai Spotify. Jajan game sudah sering baik lewat Google Play atau Steam. Jajan film belum nih. Kayaknya asyik untuk dijajal. Saya sering mendapati rekomendasi film saat membuka Google Play. Now it's the time. Heh, kayaknya Google cukup berhasil mengiklankan fasilitas ini ke saya.

Frontpage laris itu benar adanya
Setelah browsing-browsing sebentar, saya memilih untuk membeli Zootopia. Iyap, film dari Disney tentang dunia hewan itu loh. Fabel moderen. Kenapa saya memilih film ini? Pertama karena saya belum pernah nonton (dan terima kasih untuk teman-teman yang tidak pernah spoiler), kedua karena saya sering mendengar lagunya di Spotify.

Playlist Disney Hits paling ciamik untuk menemani ngoding
Jadi demikianlah, akhirnya saya membuka halaman Zootopia. Di Play Movies ada beberapa pilihan pembelian. Bisa untuk sewa atau beli. Apa bedanya? Untuk "sewa" maka film maksimal bisa mulai ditonton 30 hari semenjak hari pembelian serta bisa dimainkan selama 48 jam semenjak pemutaran pertama. Sedangkan untuk "beli" maka kamu punya hak untuk memutarnya terus menerus.

Hak miliknya? Ya punya Disney lah! Abad 21 gini masih bingung tentang hak milik karya digital? Ugh! PenPineappleApplePen.

Saya memilih untuk membeli, karena sepertinya saya akan menontonnya berulang-ulang. Oh, untuk pembelian ada dua jenis, yang SD dan HD. Perbedaannya ada di kualitas film nya. Bedanya sekitar tiga puluh ribuan. Saya memilih untuk yang SD saja.

Untuk pembayaran saya menggunakan billing Indosat. Karena Indosat jadinya kena PPN dan jasa. Jadi 139.000 (harga) + 13.900 (PPN) + 16.680(jasa) = 169.580. ANYIS, MAHAL JUGA (baru sadar ketika postingan ini ditulis).

JAJAN MAHAL. YAIKS!

Mulai Nonton

Untuk memulai menonton saya harus mendownload lagi satu aplikasi, yakni "Google Play Movies & TV". Menurut saya tampilannya seperti Google Play seperti biasa sih. Pengguna bisa browsing dan membeli film di sini. Sepertinya yang membedakan adalah pemutar video nya. Ya... semacam YouTube untuk film yang sudah dibeli.

Yang kiri aplikasinya, yang kanan shortcutnya. 

Saat pertama kali membuka saya diberi peringatan karena saya tidak menggunakan WiFi. Fitur yang bagus. Tapi kan saya nggak langganan internet broadband rumah juga :')
Use mobile network? YES
Sayangnya saya tidak bisa nonton online (streaming). Kurang tahu kenapa. Apa karena device saya Xiaomi? Kurang tahu juga ya.
Yah, nggak bisa nonton online.
Jadi satu-satunya cara adalah dengan download filmnya terlebih dahulu. Saat memulai download saya tidak bisa memainkan filmnya, karena harus di... download. Duh. Oh, tapi kalau sudah beberapa persen sudah bisa mulai diputar kok.

"Sabar mas" kata mba Google
"Tapi kan saya nggak sabar untuk nontonnya!!!" Iya iya. Kamu juga bisa untuk menikmati film yang sudah kamu beli di browser kok

Bisa ditonton langsung pakai browser. Ceritanya disensor. Ciye.

Sayangnya film yang dibuka dari browser tidak bisa didownload kecuali kamu pakai Chromebook. Emang siapa yang pakai Chromebook? Ha. Ha.

Ah, yang penting pokoknya kamu bisa menonton dengan cara ini juga. Dengan layar yang lebih besar pula. Sayangnya karena koneksi Indosat agak 'meh' kalau belum terlalu malam (padahal 4G tapi hanya mencapai sekitar 80Kbps) jadi filmnya tidak melakukan streaming secara sempurna. lima detik jalan, 10 detik pause, dan begitu seterusnya. Aagh.

Ya sudahlah ya, mari bersabar dengan mendownload filmnya.

Kyaa kyaaa

Nonton

Aplikasi Google Play Movies tidak membolehkan untuk melakukan screenshot saat film sedang dimainkan. Bahkan aplikasi mirroring yang saya gunakan hanya menampilkan layar hitam. Hm.. Boleh juga.

But overall feels good. Captionnya bagus dan disesuaikan dengan posisi karakternya. Misalnya karakternya di kanan maka captionnya ada di kanan. Ya... nggak sekedar teks yang muncul. Sayang saya hanya bisa menonton di telepon genggam, tapi lama kelamaan karena sudah hanyut dalam cerita saya tidak sadar menatap layar yang kecil.

Zootopia-nya sendiri sangat worth it. Ceritanya inspiratif dan mengurai tentang keyakinan, rasisme, semangat, dan kehidupan. Bagus deh. Semua harus nonton. Kayaknya cocok untuk ditonton saat sedang di titik nadir. Cocoklah buat saya yang sering galau "what should I do for life?" Heheh.

Kok nggak bajak aja sih? Gratis lagi!

Whoa whoa whoa mate! Hang on there! Sudah saatnya dikurangi pelan-pelan untuk bajak membajak ini. Satu-satunya yang perlu dibajak di Indonesia adalah tanahnya. Kita sudah kekurangan lahan sawah.

Memang sih rasanya mahal, tapi Rp 170.000 untuk beli satu film itu sudah termasuk murah loh. Rentang harganya sesuai dengan beli DVD/Blue Ray asli. Caranya juga gampang banget tinggal download.

Ah, tapi apalah saya ini. Kalau ada film bajakan juga saya tonton. Tapi hey, tak ada salahnya untuk menggunakan yang asli kan?


Rasanya lebih puas loh. Setiap detik dan pixel dari filmnya terasa berharga dan ingin terus ditonton hingga credits terakhir. *nggak mau rugi* Mwahahaha!








Monday, March 14, 2016

#AskIgrir: Apa yang Harus Dilakukan Kalau Gaji Telat Turun?

Hai! Assalamualaikum! Salam salam semua. Kali ini kita akan membahas sebuah topik yang ditanyakan oleh seseorang via Twitter melalui hashtag #AskIgrir. Pertanyaannya kayak gini:
The question!
Hm... pertanyaan yang sulit. Tapi saya coba jawab dengan *uhuk* bijak secara perlahan ya.

Gaji yang telat turun mungkin, spekulasi saya, karena gaji kamu masih di atas. Coba perhatikan medan gravitasi yang ada di sekeliling kamu menggunakan gravimeter. Siapa tahu sebenarnya gaji kamu sedang melayang-layang. Coba juga perhatikan ke luar jendela. Siapa tahu sebenarnya kamu sedang di luar angkasa. Perusahaan tidak bisa mengontak seseorang yang berada di luar orbit bumi. Biayanya terlalu mahal. Kecuali perusahaan kamu NASA ya.

Bila ternyata tidak ada anomali gravitasional, kamu masih memiliki daya equilibrioception, dan sistem vestibular yang mumpuni, berarti mungkin ini adalah hal yang masih dalam batas kewajaran. Gaji kamu belum ditransfer. Mungkin karena itu.

"Ya iya atuh nying. Da aing ge apal!"

Atuh, tong marah-marah oge atuh kang. Heuh.

Memang sih gaji yang telat turun dipercaya menaikkan hipertensi sehingga memicu vertigo dan banyak efek samping psikis. Secara psikologis juga menurunkan kepercayaan diri dengan timbulnya pertanyaan-pertanyaan akan kecakapan kinerja kerja yang bersangkutan. Belum lagi ditambah beban moral jikalau yang bersangkutan memiliki keluarga. Atau harus bayar pajak STNK. Atau harus bayar tunggakan rumah. Ah, tidak usah jauh-jauh. Cicilan waifu yang belum selesai misalnya? Cukup berat. Cukup berat. Ckckckck. Kombinasi akan hal-hal tersebut dapat memberikan rasa jengah secara sosiologis. Depresi akut transdimensional yang harus diterapi mulai dari alam bawah sadar tingkat lima.

Untuk itu saya akan memberikan beberapa tips terkait hal tersebut.

Pertama-tama, anda bisa mencoba untuk melupakannya. Hah? Kok dilupakan? Ya iya. Daripada capek mikirin gaji mending capek mikirin hal yang lebih bermanfaat kan? Anda bisa melakukan beragam kegiatan lain yang membantu anda melupakan. Misalnya ngeblog atau bikin komik. Atau makan bakso misalnya. Yang penting bikin lupa.

Baper.

Kedua, anda bisa membuatnya sebagai lelucon. Agar tidak menjadi kekonyolan lokal, coba terlebih dahulu tanyakan kepada rekan kerja anda apakah gajinya masih belum turun juga. Apabila sama, anda dan rekan anda dapat menjadikannya sebagai bahan guyonan satir. Misalnya "Mendingan naik gaji daripada turun gaji. Tapi enakan gaji turun sih... AhahahuhahuFFFFHHHssssttt" dan langsung lirik-lirik nakal pas bos lewat. Anda akan tertawa bahagia sampai berlinang air mata. Mungkin diakhiri isakan. Tapi anda tidak sendiri! Jadi bisa saling puk puk antar rekan anda. Rame kan?

Koplook

"Tapi kan saya butuh duit?"

Nah, itu yang mengarahkan kita ke poin ketiga. Anda bisa membuka jasa jual diri (atau istilah transaksional eksekutif pedantik inggrisnya adalah freelance) untuk mengerjakan hal lain yang menghasilkan duit. Coba renungkan sebentar. Apa yang bisa anda lakukan di luar jam kerja anda untuk menghasilkan duit? Mungkin freelance jadi tukang becak malam, freelance jadi pengangon bebek senja, atau freelance jadi muadzin di mesjid terdekat. Seperti pepatah yang sering dielu-elukan... Everything is possible jika semuanya memungkinkan! Nothing is impossible saat tidak ada yang tidak mungkin!

Jangan suka minta yang gratisan

Ya gitu deh ya. Tapi jangan lupa, kamu harus tahu bahwa mungkin bos kamu juga lagi bingung mikirin buat ngegaji karyawan-karyawannya. Duit nggak tinggal dipetik dari pohon tjuy. Dan pada akhirnya gaji kamu juga bakalan turun kok. Jadi sabar dulu aja ya. Kalau lagi kepepet banget butuh duit coba scavenging di kantong-kantong baju cucian kamu. Siapa tahu dapat 600-700rb. Lumayan kan?

That's all for #AskIgrir hari ini! Kalau ada pertanyaan absurd nan ajaib yang ingin kamu tanyakan bisa langsung mention ke twitter @igrir dengan hashtag #AskIgrir. Sampai jumpa di postingan berikutnya!

Friday, March 11, 2016

PesanDong : Personal Project Yang Niat Tapi Gak Jadi

Beberapa waktu yang lalu saya membuat aplikasi personal project. Iya. Project yang diinisiasi sendiri. Iseng sih maksudnya. Buat kebutuhan pribadi. Sayangnya nggak jadi dipakai. Ahahahay. Bagaimana cerita teknis dan non teknisnya? Silahkan disimak


Latar Belakang (biar kayak skripsi)

Beberapa bulan yang lalu saya membuat sebuah aplikasi untuk mendata pemesanan makanan. Latar belakangnya sih di kantor setiap harinya gantian yang bertugas mesenin makanan. Yang bertugas nanti ngiderin kertas, makanan yang dipesan apa, terus pergi/ngehubungin warung makannya.

Ada beberapa hal yang sering bikin repot dalam ngurusin ginian, antara lain ini:

  1. Dari kantor ada batasan untuk ditalangin makanan, terus sisanya harus dibayar sendiri. Ngitungnya suka bingung siapa yang harus bayar lebih.
  2. Sering ada yang lupa tadinya mesen apa.
  3. Kalau bendaharanya belum dateng atau ada urusan harus bayar sendiri dulu (nanti direimburse). Nah, sering bingung buat duit-duit yang masuk dan keluar berapa aja. Nama-nama yang mesen siapa aja juga suka lupa.
  4. Capek buat ngetik SMS pemesanan.
Berkaca dari hal tersebut saya kepengen bikin aplikasi yang membantu untuk mempermudah piket pesan memesan makanan tersebut. Lumayan juga. Saya belum pernah bikin app android yang oke. Terus mau belajar pakai Android Studio juga. Maka 28 November 2015 saya memulai projectnya. Asik.

Memulai Project

Project Android adalah hal yang baru untuk saya. Eh... pernah sih dulu pas kuliah, tapi ya gitu-gitu aja sih. Nggak beneran bikin aplikasi (emang yang sekarang beneran??). Yang ini "agak" serius lah ya. Kenapa agak? Karena menurut saya banyak CRUD yang mesti dihandle di sana-sini. Agak belibet. Makanya saya mendesain alur si aplikasi.

Alur disini nggak pake UML something-something seperti tugas masa kuliah. Disini saya cuma membuat framework desain sesuai kebutuhan dan kenyamanan saya. Namanya juga project iseng.

Saya menggunakan 3 desain utama dalam project ini, yakni:
  1. Database, menggunakan ERD
  2. Mockup sekaligus alur program
  3. Hubungan kelas activity Android
Alhamdulillahnya saya masih menyimpan kertas-kertas desain yang digunakan. Hampir aja mau dibuang. Mari kita telisik satu persatu. Kalau misalnya kekecilan dan kurang keliatan klik aja gambarnya. Terus jadi gede deh. Bisa disimpen terus di zoom in juga. Ah, meuni spesifik ngejelasinnya. You know lah ya caranya.

Sip. Sip. Mari kita mulai

Desain Database


Yang ini desain databasenya. Namanya sekenanya aja. Saat development ada beberapa kali revisi dan langsung ditulis gitu aja didalamnya. Buat primary key yang dikasih garis bawah. Standar lah ya. Buat database yang dipakai SQLite nya Android. 

BTW, SQLite keren juga. Penggunaannya mirip-mirip sama MySQL. Cuma ada limitasi di tipe data. But everything is okay.
Desain database pakai ERD acak-acakkan

Mockup dan Alur Aplikasi

Yang ini mockup dan alur aplikasi dari program yang dibuat. Kok digabung sih? Kan biasanya dipisah diagramnya (mockup sama... apa ya.. yang ada swimlane-nya gitu....). Ya namanya juga sesuai kebutuhan yang mendesak. Yang penting nyaman pakainya. Alhamdulillah menurut saya lumayan jelas pas lagi ngerjain.
Mokcup Halaman 1.
Mockup Halaman 2

Alur Activity Classes

Aplikasi yang saya gunakan memanfaatkan Activity nya android. Bisa dibilang satu tampilan itu satu activity lah. Nah, kemunculan tampilan-tampilan yang lainnya memanfaatkan pesan yang dikirim antara satu activity dengan yang lainnya. Saya sempat kebingungan activity mana yang memanggil siapa. Akhirnya saya membuat diagram yang menunjukkan kelas mana yang memanggil kelas yang mana.

Aduh. Gitu lah ya pokoknya. Intinya bikin peta interaksi antar kelas.

Setiap kotak disini melambangkan satu kelas. yang dikasih tanda segitiga artinya Fragment dan yang dikasih bintang itu FragmentPagerAdapter. Itu apa sih? Dua jenis kelas ini untuk tampilan yang bisa di swipe kiri dan kanan. Tahu "tab" nya aplikasi Facebook Android kan? Nah. Itu. Super sekali.

Alur Activity Class

Research

Dan saya menambahkan satu lagi kertas yang ditempel di dinding kamar saya. Research. Ini apa? Ini untuk mendata hal-hal apa saja yang harus saya pelajari cara pemakaiannya. Di bawahnya juga ada masa pengerjaan yang harus saya laksanakan.

Anjis lah ini kok niat ya. Padahal sekarang males-malesan gini. Sedih rasanya memandang masa lalu dan membandingkan dengan sekarang yang pro leyeh-leyeh aktif. Ahaha *jadi curhat*

Daftar riset yang harus dilaksanakan.

Aplikasinya

Emangnya aplikasinya kayak gimana? Mari kita intip screenshotnya

Ini ikon aplikasinya. Namanya PesanDong. Awalnya namanya Warung, tapi sudah itu diganti karena... I just want to. Logonya bentuk p dan d yang saling berhadapan dan menyimbolkan singkatan dari Pesan Dong.

Hah? Apa? Iya ya, kok logonya mirip sebuah perusahaan apaa.... gitu ya. Ini blatant rip off nyolong. Bwakakaka. Sebagian juga karena pengen Parody App gitu sih. Emang ada yang namanya parody app? Ngarang deng.

Si ikon aplikasi. Masih bertengger manis di handphone saya sampai sekarang
Terus ada intronya dong. Hahaha. Kalau misalnya aplikasinya baru di install di belakang splash screen ini sebenernya ngejalanin dumping database. Gaya, pret. Haha.
Splash screennya
Selebihnya tampilannya mulai norak. Biasa, programmer's art. Yang penting fungsional.

Yang ini tampilan Menu yang ada. Bisa ditambah, diedit, dihapus, dsb.
Daftar menu
Kalau tap di salah satu menu, nanti bisa ngedit jenis makanan yang bisa dipesan di Menu tersebut. Satu Menu ini untuk satu warung lah. Dari menu ini juga kita bisa menentukan bahwa ini adalah menu yang bakal diorder.
Tampilan list makanan untuk diorder
Tentu saja untuk warungnya bisa diedit. Tinggal ke tab keterangan.
Keterangan dari warung. Alres is our finest delicacy
Ini buat ngedit warungnya

Itemnya juga bisa diedit
Edit item

Naah, untuk order bisa ditentukan kapan tanggalnya. Ini berguna kalau mau direimburse bisa tahu kapan sih pada mesen makannya. Disini juga bisa ditentukan dibayarinnya berapa, jadi kalau beli yang harganya kelebihan bisa dikasih tahu sama aplikasinya. I'll show you about that later.
Itu di belakangnya bisa dilihat nama order, tanggal order, sama dibayarinnya berapa.
Kalau sudah diorder nanti dia masuk ke tab pesanan. Di tab ini baru si handphonenya bisa diiderin ke seluruh orang buat melakukan pemesanan. Gitu sih rencananya mah....
Tab pemesanan. Contohnya ada pesanan 'sabana deh'
Dari order ini kamu bisa langsung melihat menu-menu yang bisa dipesan apa saja. Ada tulisan harganya juga berapa.
Makanan dan harganya
Oh iya, saya ada ngomong kalau harga makanannya kelebihan dari yang bakal dibayarin ada pemberitahuannya kan? Naah, contohnya misal kalau dibayarinnya Rp 10.000 bakalan dikasih tahu nambahnya berapa pas mau pesan item. Jadi yang pemesan bisa mikir-mikir dulu.
Tuh, contohnya "Nambah Rp 3000 karena dibayarinnya cuma 10000".
Kalau misalnya order, nanti muncul popup kayak dibawah ini. Kalau misalnya ada tambahan, misal "pakai butiran emas", nanti bisa tulis sendiri harga tambahannya berapa
kalau mau pesan muncul popup beginian
Nanti di item tersebut bisa tahu siapa aja yang mesan item tadi. Jadi gampang kan kalau misalnya mau ngitung "paha berapa?" atau "sayap berapa?". Ketahuan orang-orangnya.
Daftar berdasarkan nama pemesan

Eit! Nggak itu aja! Kamu juga bisa ngelihat apa aja item yang dipesan oleh satu orang. Jadi kalau misalnya nanya "Kamu tadi mesen apa aja?" Gampang. Tinggal tap di nama orangnya.
Giri mesen Dada dan Paha. Ayey
Oh, dan tentu saja pemesannnya bisa diedit. Siapa tahu nggak jadi mesen
Bisa ngedit pesanan individu
Nah, kalau semuanya sudah mesen, nanti bisa muncul rangkuman apa aja yang sudah dipesan
rangkuman yang mesen siapa aja
Oh, dan tentu saja.... bisa.... DISHARE!
Bisa dishare dong tjuy
Jadi bisa tinggal dikirim deh ke warung yang pengen dipesan
Bisa dikirim via SMS dengan fitur share tadi
Dan ini tampilan infonya. Nggak penting banget. Tapi gitu deh... Iseng-itas bertaraf internasional
Jangan Rebek. Rebek. Artinya ribet. Ini kosakata yang kantor banget. Nggak tahu bahasa apa.

Jadi Bisa Download Di Mana?

Aplikasinya sih jadi, tapi ya gitu, nggak jadi buat dipakai. Hahah. Kalau emang pengen nyobain bisa ke sini (https://play.google.com/store/apps/details?id=com.prahasta.pesandong)

Kok Gak Jadi?

Jadi ternyata sistem buat piket ngemesenin makanan itu lambat laun makin kurang efektif. Lama-lama orang-orang kantor pada bosen juga sama makanan yang dipesan. Walhasil penggunaan aplikasi ini sama aja boong dong, bahaha. Jadi ya sudah lah ya, saya nggak jadi jumawa sama orang-orang kantor. Biar lah ini menjadi rahasia terpendam yang suram nan kelam. 

Jadi ya udah deh, aplikasinya sampai disitu aja. Nggak dilanjutin lagi. Jadi aja nggak semangat lagi. Bahaha. Aplikasi ini pun di stop developmentnya akhir Desember 2015.

Kesimpulan

Lumayan tapi lah. Bisa belajar cara bikin app android. Jadi... portofolio juga. Hmm... kali.

Dari sini saya juga jadi ngeuh bahwa penggunaan aplikasi itu ya riset dulu ke pemakainya. Kalau misalnya bikin-bikin gitu aja ternyata nggak dipakai kan ya... kayak gini ini. Untung ini cuma aplikasi iseng-iseng ya. Kebayang deh kalau ada perusahaan yang bikin aplikasi serius terus udah ngeluarin biaya berpuluh-puluh jut jut ternyata nggak sesuai dengan penggunanya. Hiih...


That's it folks! Makasih udah membaca sampai bawah sini. Atau jangan-jangan.. kamu ngeskimming dan ngeskip sampai sini ya? Hm... sudah kuduga.

Anyway, selamat hari jumat!

Ini kok random gini ya saya ya. Maklum, lagi stress dan depresi. Ngeblog dikit bisa bikin hari lebih cerah ceria. Lalala.

Jangan lupa baca blog saya yang satunya di itemdrop.blogspot.com. Hih. Promo. But seriously, disana artikelnya lebih absurd tapi terarah. Hohoho.


Monday, February 29, 2016

Mainan hape.

Mataku melekat nikmat di layar seukuran telapak tangan. Mengelus-elus permukaannya yang licin. Menyibak warna-warni. Terkadang senyum sendiri.

Sebenernya ini lagi bosen main hape.

Yay

Hai semua! Intro di atas tadi luar biasa epik ya. Sangat puitis dan sombong. Mainan diksi. Cuih. Memangnya sastrawan picisan apa aku ini. Anyway (pakai huruf miring karena bahasa Inggris) saya sudah mulai jengah dengan main hape. Bosan? Bosan??

Iya. Bosan. B-O-S-A-N. Tiap hari melihat notifikasi yang "cetlung cetlung." Nggak ada salahnya sih. Nggak ada. Cuma kok ya, kayak jadi kewajiban tapi nggak wajib? Rasanya jadi... hm... apa ya... padahal banyak kegiatan produktif tapi mainan hape malah bikin merasa konsumtif dan merasa hina dina. Kasihan si Dina.

Eh bentar. Mainan hape. Ya. Mainan. Judul bagus untuk subbab berikutnya.

Mainan Hape

Sering kan sama orang tua dibilangin "Eh! Udahan mainan komputernya! Sholat dulu!" padahal lagi ngoding tea. Tapi ya itu ya, kalau misalnya lagi dihadapkan dengan gadget maka akan dicap plek-plek sebagai mainan. Sebelumnya mari kita cari dulu etimologi dari "gadget."

Gadget berasal dari kata Gaget, yang merupakan nama perusahaan dari pembuat patung Liberty. Perusahaan ini membentuk miniatur patung libery dan menamainya sebagai Gaget. Gitu sih katanya Wikipedia. Sotoy banget ya wikipedia? Tapi saya pernah baca juga kalau Gadget itu berasal dari kata Garet, yang artinya alat. Katanya mah. Huh. Lupa-lupa ingat. Dapat dari bacaan pas belajar TOEFL gitu membahas gadget ini.

Yok yok. Berarti sudah jelas lah ya bahwa gadget itu artinya alat. Tapi kenapa ya kita nggak pernah ngomong ke ibu waktu main coet dan mutu "Bu! Udahan mainan ulekannya! Sholat dulu sana!"

Hayo. Hayo.

Kayaknya saya harus mengurangi penggunaan HAPE BERLEBIHAN ini. Layaknya bernafas, kalau berlebihan juga berbahaya. Hayo. Sekarang kamu pasti lagi mikirin kalau kamu bernafas. Padahal sebelumnya nggak kepikiran nafas. Jadi manual deh nafasnya. Kasihan. Kasihan.

Back to the topic.

Mungkin pengurangan ini dengan cara stop penggunaan hape dari jam sekian sampai sekian. Misalnya dari jam 1 malam hingga 11 malam. Berarti bisa mainan hapenya cuma dari jam 11 malam hingga 1 malam. Wah. Berarti mainan hapenya 2 hari dong? Kalau tanggal 12 Mei nya jam 11 malam lewat satu detik, jam 00:59 nya udah 13 Mei kan?? WAH! WAH! WOW! WOW!

Main Laptop Juga Capek

Padahal banyak kerjaan, cita-cita, dan mimpi yang saya gunakan di laptop. Aduh, laptopnya udah rada butut lagi, suka mati nyala sendiri. Serem ya? Eh bentar. Capek.

Capek karena saya mainan laptopnya duduk di lantai. Kenapa duduk di lantai? Karena saya tidak mempunyai kursi dong, of course. Silly question. Jadi kepikiran mau beli meja dan kursi untuk kerja.

Ruang Kerja

Iya nih, kayaknya butuh area untuk ruang kerja, biar mainan laptopnya lebih nyaman, punggung juga aman, dan duit pun bergelimangan. Maksudnya jadi bisa ngerjain project dengan nikmat sehat wal afiat.

Demikian RANT SAYA YANG NGGAK PENTING. Kalau anda membaca sampai bawah sini berarti anda adalah 1% orang yang beruntung dan agak.. kurang kerjaan sih.

Bentar, bentar, 1% dari apa? Ya 1% dari 100% lah!

Wassalamualaikum Warrahmatullahi Wabarokatu

Wednesday, February 24, 2016

#NasiNasi 2. Jas Hujan

Ini adalah #NasiNasi 2. Karena banyak nasi adalah narasi. Jadi kayak pembawa acara radio gini.

Hari ini pas berangkat ke kantor pakai jas hujan. Kenapa? Karena mendung, dan dari rumah sudah kayak agak rintik. Siapa tahu di jalan bakalan hujan, ya kan? Daripada berhenti di tengah jalan dan nanggung, ribet buat masang ponco, mending pasang dari rumah.

Eh, ternyata di jalan nggak hujan. Bahkan pas sudah deket kantor mataharinya terik banget.

Hari pun berlalu, dan jam 17 menyambangi kembali. Meni puitis teu penting. Anyway, dari kantor nggak hujan. Eh, ternyata lama-lama di jalan ternyata gerimis rintik kecil. Kayaknya nggak bakalan hujan. Eh, makin lama makin deras. Sampai dekat rumah terus hujan gerimis.

Ini kok kebalikan gini ya?

Demikian #NasiNasi hari ini. Semoga menginspinasi. Salam rice cooker.